Anatomi Posisi Bersepeda harus Nyaman
November 24, 2017
Tips Membeli Sepeda Roadbike Bekas Biar Gak Rugi
November 24, 2017
Show all

Trend Bersepeda Sebuah Kecendrungan Yang Tak Memanding Hierarki

sepeda

Tak banyak jenis olahraga yang mampu bermetamorfosis menjadi sarana hiburan, sarana komunikasi, dan akhirnya menjadi gaya hidup. Meski tak semata merupakan jenis olahraga, Trend Bersepeda tampaknya menjadi fenomena itu. Bersepeda tumbuh menjadi hobi yang sangat populer, menjawab kebutuhan berbagai lapisan usia, dan merambah beragam strata sosial ekonomi.

Trend Bersepeda yang semula merupakan sarana transportasi sederhana dan murah itu kini tak bisa dipandang remeh. Karena bergerak menjadi sebuah gaya hidup, harga sebuah sepeda tak lagi murah, terdongkrak oleh berbagai strategi pemasaran dan pencitraan. Sebuah sepeda gunung produk massal spesifikasi tinggi bisa bernilai hingga lima puluhan juta rupiah! Padahal, satu dekade lalu, produk sepeda sejenis paling-paling bernilai di kisaran ratusan ribu rupiah.

Atau tengoklah fenomena ribuan orang ber-fun bike di kota besar saat ini. Bulan lalu, harian ini bersama sejumlah pihak menyelenggarakan fun bike dengan peserta mencapai sekitar 30.000 pesepeda. Padahal, dari catatan situs salah satu produsen sepeda, dari Januari hingga Juli 2011 tercatat diselenggarakan 91 acara fun Trend Bersepeda di seluruh Indonesia. Itu belum termasuk kegiatan bersepeda yang berorientasi semi adventure di spot tertentu.

Di kawasan tempat kumpul para pesepeda seperti jalur JPG (Jalur Pipa Gas), Cimanuk, Jalur Puncak (sekitar Jakarta), Cangkringan-Kaliurang (utara Yogyakarta), atau Wonorejo (Surabaya), tiap akhir pekan bisa berkumpul ratusan orang. Berkumpulnya ratusan pehobi sepeda itu dengan sendirinya mengundang bermacam jenis penyedia kebutuhan pesepeda yang menghidupkan perekonomian dalam skala tertentu.

Tingginya Trend Bersepeda berimbas pada munculnya berbagai komunitas sepeda, di antaranya komunitas jenis sepeda tertentu seperti komunitas sepeda lipat, komunitas sepeda fixie, komunitas sepeda low rider, komunitas sepeda ontel, dan masih banyak komunitas lainnya.

Apa yang tampak sebagai euforia dan merebaknya peminat bersepeda di negeri ini terekam juga dalam jajak pendapat yang dilakukan harian ini. Dari jawaban responden di 12 kota besar yang menjadi sampel wawancara, sebagian besar (sekitar 75 persen) menyatakan kini makin banyak warga kota mereka yang menyukai Trend Bersepeda, baik untuk berolahraga maupun hobi. Meski demikian, penggunaan sepeda sebagai alat transportasi fungsional dilihat responden lebih sedikit penggunaannya sebagaimana tecermin dari jawaban 46,4 persen responden.

Dari responden yang menyukai Trend Bersepeda, lebih dari separuh mengaku rutin bersepeda satu atau dua kali dalam seminggu, sementara 24 persen responden mengaku lebih dari tiga kali seminggu bersepeda. Mengapa bersepeda kembali memikat hati masyarakat saat ini? Jawaban responden bermacam-macam, selain menjaga kebugaran, publik juga memaknai bersepeda sebagai wujud cinta lingkungan, gaya hidup, dan ajang rekreasi. Tiga dari empat responden berpendapat, bersepeda menjadi solusi terbatasnya waktu olahraga.

Tercatat hampir seluruh responden memiliki sepeda di rumahnya. Hampir tujuh puluh persen responden bahkan memiliki lebih dari dua sepeda dari berbagai jenis. Meskipun Trend Bersepeda secara keseluruhan hanya seperempat bagian responden, namun dari kalangan yang bersepeda dua dari sepuluh responden jajak pendapat mengaku bersepeda ke kantor atau ke sekolah setidaknya sekali dalam seminggu.

Ads :

Yuk jalan-jalan dan menjelajahi tempat-tempat eksotik nan indah bersama amicaletravel. Tersedia produk-produk perjalanan wisata ke banyak lokasi wisata terkenal di seluruh dunia.

Hubungi kantor kami di :

Jalan Cikini Raya No.60, FGMN, Gedung Arva LT Basement Telp 021-390-97-86 Email : tours@amicaletravel.com

WhatsApp chat