Cara Menghilangkan Pegal di Kaki dan Paha Gowes Sepeda Tahunan
November 4, 2017
Tips Menikmati Liburan Tanpa Harus Dibebani Utang
November 4, 2017
Show all

Kampanyekan Hidup Sehat, Pria Asal Nganjuk Ini Gowes Sepeda Ribuan Kilometer

titiknol_f8_img20170711115605

Nur Asyanto (57), pria asal Nganjuk, Jawa Timur ini nekat gowes sepeda rakitannya dari Nganjuk menuju titik nol kilometer Jalan Anyer-Panarukan atau biasa disebut Jalan Daendels.

Guru Matematika di SMA Negeri 1 Nganjuk ini, mengaku sengaja mengayuh sepeda untuk mengampanyekan hidup sehat tanpa polusi. Pesan itu ia sampaikan melalui tulisan baju di bagian belakangnya: ‘Ayo Sahabatku Kurangi Polusi’.

Sesampainya di Kota Cilegon, Nur menyempatkan diri bertemu dengan Wakil Wali Kota Cilegon Edi Ariadi dan Ketua DPRD Kota Cilegon Fakih Usman.

Menurut Nur Ayanto, beberapa tahun lalu, dirinya pernah mengalami sakit hingga tangannya tak dapat menyuapi dirinya sendiri saat makan. Dari situ, ia berusaha bangkit untuk hidup sehat dengan bersepeda.

Ia juga terenyuh saat melihat kawan semasa kecilnya sudah terkena stroke dan hanya berbaring di kasur dan duduk di kursi roda karena tidak mampu untuk berjalan.

“Sebetulnya sejak dulu saya memang senang gowes sepedahan, terus berhenti. Setelah melihat satu rekan saya sudah pakai kursi roda, di situ saya sudah mulai berusaha latihan lagi, waktu itu saya PP (pulang-pergi) Nganjuk-Jombang, pas ke rumahnya lagi sudah tidak bisa bicara‎. Pernah diserang gangguan saraf,” kata Nur Asyanto saat berbincang dengan Pokja Wartawan Harian Kota Cilegon, Selasa (11/7/2017).

“Yang mendorong itu tadi, ada temen yang sampai stroke, ada yang kegemukan, itu yang setidaknya menggerakkan saya‎ melakukan perjalanan,” jelasnya.

Nur memulai perjalanannya sejak 1 Juli lalu, ia mengayuh sepeda kurang lebih 120 kilometer setiap harinya.

Nur mengatakan, ia hanya beristirahat total di rumah anaknya di Karawang, Jawa Barat. Seluruh perjalanan dari Nganjuk ke titik nol kilometer Jalan Deandels yang terletak di Anyer, Kabupaten Serang memakan waktu 10 hari.

“Saya itu start rata-rata jam setengah 6 pagi, paling istirahat makan dan salat. Kalau menjelang Maghrib, berhenti karena saya harus nyari penginapan,”katanya.

Selama perjalanan, lanjutnya, ia sengaja menemui kawan-kawan lamanya untuk mengampanyekan hidup sehat dan jangan mengabaikan kesehatan. Kawan yang ia ditemui diantaranya teman semasa SD dan SMP dulu.

“Minimal dimulai dari sahabat dulu, karena memang termasuk orang terdekat kan. Karena ada temen SD yang kena stroke, temen SMP yang kegemukan dan temen kuliah yang sudah sampai pakai kursi roda,”ujarnya.

“Intinya kita coba mengurangi global warming itu, mengurangi polusi, makanya gowes,” imbuhnya.

Dalam perjalanan yang ditempuhnya kurang lebih 1.200 kilometer tersebut, Nur bersyukur tak menemui kendala berarti saat dalam perjalanan, baik ban sepeda bocor atau putus rantai.

“Selama perjalanan, saya itu hanya mengandalkan peta manual meski gadget yang saya gunakan mendukung untuk menyusuri jalan dengan GPS,” ungkapnya.

‎”Saya biasanya pakai peta, saya garisin dulu yang terdekat, terutama Jakarta kan susah itu pak, tapi umpanya seperti kota baru misalnya mau ke sini, kalau umpaamanya lewat GPS nanti muter, seperti saya lewat di Jakarta tau-tau diarahin ke jalan tol,” jelasnya lagi.

Yang lebih lucu lagi, beberapa kota yang ia sengaja hampiri untuk menemui sahabatnya, Nur selalu menolak jika diminta untuk bermalam. Karena Ia selalu mengingat pesan dari istrinya bahwa jangan sampai merepotkan orang selama perjalanan.

“Banyak teman yang menyuruh menginap, ‘udah nginep sini aja, besok berangkat lagi’ saya selalu menolak. Saya ingat pesan istri ‘kalau kluyuran itu jangan merepotkan teman’ ya pak,” tutupnya.

Sementara itu, Direktur SDM dan Umum PT Krakatau Posco yang juga teman SD Nur yakni Andi Soko, mengaku sangat mengapresiasi tekad sahabatnya itu demi untuk mengkampanyekan hidup sehat dengan gowes sepeda.

“Beliau ini adalah sahabat sekolah saya di SD Bondowoso dulu. Namun baru dua tahUn belakangan ini kami kontak-kontakan lewat handphone hingga akhirnya bertemu saat reuni di Surabaya. Justru saya baru tahu kalau Pak Nur gowes bersepeda kemarin saat ia singgah di Bekasi,”ujarnya.

“Ini pengalaman luar biasa buat Pak Nur, karena jarak dari Nganjuk ke Cilegon itu sampai ribuan kilometer demi untuk menyampaikan hidup sehat,” pungkasnya.

WhatsApp chat